"
//Holla Bro :3


About;
What's Happening?

AliaNajihah. 5teen. Kelantanese. I'm Inspirit and eLement forever. XOXO :)





Instagram


Followers;
My Friends. XOXO


Shout here;
Talk to much

Do FOLLOW if you like
URL blog wajib ada NOT email
Please put your link correctly
Harsh words are NOT allowed


Loves Story;
Memory is Sweet

  • Rasa Hati
  • Bidadari Syurga
  • Ciri-ciri Suami Abad Ini
  • Perkataan "JANGAN" dalam Islam
  • Sahabat Sejati :)
  • 'Bercinta Sebelum Nikah:Apa Kata Ketua Ulama Sedun...
  • I ♥ Bangkok (◕‿◕)
  • MAㄥAㄚS!A ㄒEㄏBA!K !!!
  • Romantiknya Cinta Rasulullah SAW
  • Bahaya Menahan Bersin



  • Credit;
    The Cretive!

    © 2013 - Full Template by Arrien Amani and someone help me is Mayra and Inficon . Edit by AliaNajihah.
    Maulidur Rasul: Cintailah Rasulullah Dengan Sebenar-benar Cinta
    Friday, 25 January 2013 | 0 Comments

    Sayidina Hasan Al-Basri berkata: “Wahai sekalian kaum muslimin! Kalau kayu boleh rindu untuk berjumpa dengan Rasulullah SAW, maka kamu sekalian lebih patut untuk merindui Baginda.”
    Kata-kata ini berdasarkan hadis riwayat Imam Bukhari dari Jabir bin Abdullah bercerita; “Dahulu Nabi SAW ketika berkhutbah pada hari Jumaat, akan bersandar pada sebuah pokok kurma, lalu seorang wanita atau seorang lelaki Ansar berkata: “Ya Rasulullah! Sudikah tuan kami buatkan untukmu sebuah mimbar? Baginda menjawab: Ya, jika kamu mahu.” Maka, mereka membuatkan untuknya sebuah mimbar. Seketika itu, terdengar tangisan yang muncul dari pokok kurma tadi, umpama tangisan seorang bayi. Baginda turun dari mimbar dan memeluknya sehingga tangisan itu reda umpama redanya tangisan seorang bayi (yakni ketika ditimang oleh ibunya). Nabi SAW bersabda; “Pokok itu menangis kerana ia terbiasa mendengar zikir di sana. (Fathul Bari Syrah Sahih al-Bukhari)
    Betapa sedihnya pokok kurma itu kerana berpisah dengan sentuhan jasad Nabi SAW .  Perasaan rindunya diungkapkan dengan tangisan yang kedengaran di sebalik pokok yang kaku itu. Jika kita melihat akan diri kita sebagai seorang manusia yang punya akal dan hati,  sudah semestinya kita menzahirkan rasa kerinduan yang lebih mendalam terhadap Baginda yang menyinari hidup kita dengan sinaran iman dan Islam. Sejauh mana kita telah menghidupkan sunnah Baginda dalam kehidupan kita? Sejauh mana kita telah menyempurnakan akhlak kita sebagai seorang muslim sejajar dengan akhlak yang ditunjukkan oleh Baginda? Dan sejauh mana kita mengingati dan merindui Baginda sebagaimana kerinduan yang dipamerkan Baginda kepada umatnya sebelum bertemu dengan Allah SWT?
    Biarlah kerinduan dan ingatan terhadap Baginda hidup dalam hati kita sepanjang masa bukan hanya ketika sambutan maulidurrasul sahaja. “…Apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkan…” (59:7). Oleh itu, bertindaklah selaras dengan kecintaan kita kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Moga-moga kita tergolong di kalangan mereka yang memperoleh syafaat Baginda di akhirat kelak insyaAllah.




    0 Comments:

    Post a Comment

    Assalamualaikum & Anneyonghaseyo
    Tinggalkan komen anda di sini :D
    Bagi komen yang positive , okey


    PASTFUTURE


    Post a Comment

    Assalamualaikum & Anneyonghaseyo
    Tinggalkan komen anda di sini :D
    Bagi komen yang positive , okey